Monday, September 04, 2006

Sebak

Saya sudah nekad.
Saya mau lupa semua-semua yang saya xnak ingat.
Cukup sampai di sini saya mengharap.
Saya pasti dia tidak pernah terpikir mau mengingati saya selagi dia tidak dilanda kebuhsanan.
Adakah saya terlalu cepat menghukum?

Sekali lagi, manusia hanya merancang.
Dia penentu segala.
Tapi saya tidak merancang untuk berjumpa.
Dia jugak tidak merancang.
Semuanya kebetulan.
Boleh jugak diambil tajuk lagu, Suratan atau Kebetulan.

Cuma saya ada perasaan terpendam.
Saat saya dipeluk ibunya.
Saya ada satu perasaan yang sukar mau dingerti.
Saya jugak tidak ngerti.
Saya rasa seperti saya dipeluk emak.
Mungkin saya rindukan mak.
Wah, saya harus balik kg secepat yang mungkin.

Dalam hati, ye, sejujur-jujurnya saya jadi terlalu sebak.
Cuma didalam hati.
Saya renung mata ibunya.
Dia seperti juga ibu saya.
Cuma dia tidak akan menjadi ibu saya.
Dia ibu yang baik saya kira.
Saya doakan semoga anak-anaknya tidak akan melupakan beliau.
Juga mendapat menantu-menantu yang boleh menjaga beliau sehingga akhir hayat.

Saya berdoa.
Dengan hati yang tulus ikhlas.
Tiada dendam.


Nota: Saya teruja. Apa lagi yang bisa saya dapat yang buleh buat saya kaget.
Tuhan tidak menguji hamba-Nya dgn ujian yang hamba-Nya tidak mampu atasi.
Saya berdoa semoga saya lebih tabah. Jugak utk org-org yang terluka.
Semoga lebih tabah.

1 comment:

Miss Kuza said...

aku suka enrty ko yg ni...
seperti pengalaman aku jugek...
tp mungkin ade satu cahaya di sebaliknye...hope so....